Wednesday, August 21, 2013

Kontol daddy

Kontol daddy adalah seorang karakter. Dia tinggi, handsom dan sangat adil. Dia memiliki udara aristokrasi di sekelilingnya, semua nasibnya dari toko departemen yang ia warisi dari ayahnya, telah menguap dengan penjualan pembentukan.

Aku pernah mendengar cerita tentang WN Kumar di persimpangan dari salah satu jalan sibuk Calcutta dan bagaimana ditebar yang terbaik dari item dalam hari-hari mulai dari Biscit Huntley Palmer ke Swallow Toffes. Ketika saya menyusulnya, ia adalah orang tua grand rumah, patriach tersebut.

Dia bangun pagi dan adalah yang pertama untuk menyerahkan salinan koran pagi 'The Statesman'. Dia membaca beberapa bagian dari itu keras dengan mornin nya secangkir teh. Saya kira untuk mengesankan segala-galanya dari pemahamannya tentang Bahasa Inggris. Dan juga untuk mengesankan pada kami jiwa muda, nuansa halus bahasa dan diction.I ingat dia terkesan pada Ashoke, yang kebetulan favoritnya, nilai membaca koran keras dan jelas setiap hari. Dan jadi dia lakukan, yang kita semua warisnya diikuti. Bahkan orang yang dibayar untuk kertas, ayah saya adalah yang terakhir untuk mendapatkan itu, setelah semua orang telah selesai, sekitar tengah hari untuk menghabiskan beberapa waktu dengan itu dan melipatnya rapi untuk nilai arsip. Bahkan, semua surat kabar yang diawetkan, seperti tidak ada bisnis, seperti yang mereka lakukan di Perpustakaan dan banyak teman ayah saya datang untuk membacanya di perpustakaan. Saya ingat satu pria tersebut Mullick, yang tinggal di seberang jalan menghabiskan sore lelah nya membaca dan mendiskusikan mata pelajaran bervariasi di bawah matahari dengan ayah saya.

Seperti ceritanya, kakek saya bertanggung jawab untuk pendidikan kita di jalan. Dia akan dikreditkan, seperti di salah satu persinggahan di Park Circus maidan ia discoverd bahwa Sekolah Inggris sedang dibangun, dan itu juga oleh missionaries.He yang bertanya dan benar untuk temuannya itu adalah Misionaris Sekolah Italia, Don Bosco. Itulah awal dari tugas pendidikan tangguh kami di salah satu sekolah terbaik di Calcutta. Saudaraku Ashoke adalah salah satu siswa pertama untuk mendapatkan enroled di Sekolah dan kami dua bersaudara diikuti.

"Datang dan duduk di sini dengan Dadu Anda," katanya dan menunjuk pada ruang kosong di sampingnya di dek ayunan. Adikku mengambil paket kacang dan duduk perlahan-lahan, hati-hati tidak menumpahkan pelet coklat. "Kau lakukan dengan sangat baik turun di Don Bosco. Hal yang baik karena tidak ada Tuhan yang lain terkutuk setiap sekolah yang baik di dekatnya. Anda harus belajar bahasa Inggris, yang akan membuat Anda di depan orang lain. Dan ia belajar bahasa Inggris. Tidak hanya dia, semua saudara dan saudari lain sampai batas tertentu atau yang lain. Hingga saat ini saya merenungkan kata-kata kontol daddy

1 comment: